Cerita Lucu

cerita lucu

cerita lucu – Sobat senang humor, atau ingin menjadi orang yang humoris tetapi bingung gimana caranya? Eitss.., Jangan Khawatir menjadi orang yang humoris bukan cuma bakat, tetapi mampu dilatih konsisten menerus. Salah satunya dengan cerita lucu. Cerita Lucu atau humor  juga mampu banyak manfaatnya loh sobat, salah satunya mampu mengembalikan mood kita atau orang lain yang lagi buruk.  Secara  bahasa kata Humor diartikan sebagai sikap yang cenderung dijalankan untuk membangkitkan rasa gembira dan mengakibatkan gelak tawa.

Kali ini kita menulis kumpulan cerita lucu yang pastinya membuat kalian ngakak hingga sakit perut. Berikut ini contoh- semisal cerita lucu,  jangan lupa ajak temenmu baca biar ngakaknya bareng- bareng.

Cerita Lucu

Cerita Lucu Singkat 1:

Bukan Salah kulitku Hitam

Suatu kala terdapat anak kecil yang bernama  Joko  yang kebetulan berkulit hitam sedang orangtuanya berkulit putih, dikarenakan jadi berlainan dan rasa penasarannya ia mencoba memberanikan diri  untuk menanyakan kepada mamanya

 

Joko               : Mama, joko anak  mama gak sih?

Mama           : Ya iyalah anak mama, anak siapa lagi. Kenapa nanya gitu  nak? (ibu berupaya mencari sadar kenapa anaknya menanyakan layaknya itu )

Joko               :  Soalnya kulit mama putih, tetapi kulit joko kok hitam. Kenapa mama kok  lahirkan aku kulitnya hitam? (Joko konsisten bertanya)

Mama           : Biarin lah (Mencoba menjawab dengan singkat agar tidak ditanya lagi )

Joko               : Lha kenapa ma? Tanya joko tetap penasaran

Mama           : Kalau kamu putih, nanti mudah kotor nak ,

Joko               : #@#@#@#@#

 

*Menjadi seorang ibu kudu banyak gagasan untuk menjawab pertanyaan anak- anak yang tidak terduga , agar anaknya banyak bersyukur dan menerima kekurangannya

 

Cerita Lucu Singkat 2:

Tidak Bisa Ujian

Seorang guru menyimak seorang murid yang kelihatan lesu. Karena kesal si guru selanjutnya menegurnya

Guru      : Aldo, aku menyimak kamu kok lesu banget, kamu ngantuk?

Aldo       : Iya pak, maaf tadi malem aku gak mampu tidur, makanya sekarang aku ngantuk dan letih

Guru      : Oh, Ya uda ujianmu ditunda minggu depan

Aldo       : Loh kenapa pak?

Guru      : Untuk tidur aja  kamu gak bisa, bahkan mengerjakan ujian?

Aldo       : @#@#@###@

Cerita Lucu Singkat 3:

Ustadz Baper

Kalau yang ini ceritanya ustadznya baperan, suatu hari ustadznya ditanya serupa salah satu santrinya.

Santri    : Assalamu’alaikum Ustadz.

Ustadz  : Wa’alaikumsalam wr.wb

Santri    : Ustadz, aku rela Tanya, berkumur pake kuah bakso pas kita berpuasa boleh apa nggak?

Ustadz  : Ya sadar gak boleh lah !

Santri    : Kenapa kok gak boleh ustadz? (Santri selamanya penasaran)

Ustadz  : Karena kita tidak boleh berkumur dengan suatu hal yang memiliki rasa., bahkan rasa menginginkan memiliki

Santri    : @#@##@#@#

Cerita Lucu membuat ngakak

Bapak yang Beruntung

Libur sudah tiba,  seorang ayah tengah gelisah dikarenakan kudu membelikan buku baru untuk anaknya. Dalam kegelisahannya,  tiba-tiba sang anak segera menegur bapaknya.

Udin      : Bapak sadar gak,  kalau ayah adalah seorang ayah yang beruntung?

Bapak    : Lah, kok mampu nak?

Udin      : Ayah tidak kudu membelikan buku baru buatku tahun ini.

Bapak    : Beneran nak ? kamu mampu buku gratis ya (Dengan wajah yang bahagia)

Udin      : Enggak pak, Aku tahun ini tidak naik kelas

Bapak    : #@###@#@

Cerita lucu Banget

Suatu hari ada seorang ayah tengah mencarikan  suami untuk anak perempuannya. Ang ayahpun selanjutnya mengakibatkan sayembara dengan mengadakan interview  satu persatu dengan calon pelamarnya.

Calon A

Bapak    : Berani lamar anak saya, emang memiliki kerjaan apa kamu?

A             : Guru biologi, Om (Jawabnya dengan yakin diri)

Bapak    : Apa hebatnya?

A             : Tentunya aku siap 24 jam memenuhi kebutuhan biologis Om

Bapak    : Pulang sana !!!

A             : @#@###@

 

Calon B

Bapak    : Kamu siapa, berani  lamar anak saya?

B             : Pampam, om

Bapak    : Nama kok Pampam?, pampam siapa?

B             : Pampam pampam …cuap… (sambil bersiul)

Bapak    : @#@@@#@

 

Calon C

Bapak    : Berani lamar anak saya, kamu memiliki kerjaan apa?

C             : Saya yang bangun gedung- gedung pencakar langit dikota ini om (dengan dada membusung ).

Bapak    : Woow, kamu kontraktor ya? (terkagum-kagum)

C             : Bukan om.

Bapak    : Arsitek?

C             : Bukan!

Bapak    : La, trus? (Semakin penasaran)

C             : Kuli Bangunan

Bapak    : @##@#@##@

 

Calon D

Bapak    : Kamu siapa?

D             : Saya Poltax, om

Bapak    : Pasti rela nglamar anak saya. HAHAHA NGIMPI !!!!

D             : Ngelamar anak om?, hahaha gak level !!!

Bapak    : Berani-beraninya ngehina anak saya! Siapa kamu?

D             : SAYA PETUGAS PAM!!! BAPAK SUDAH 6 BULAN NUNGGAK!!!, JADI BAPAK HARUS BAYAR!!!

Bapak    : Owh, maaf dek, bukannya ayah gak rela bayar, tetapi uang ayah sudah habis membuat tagihan listrik .

D             : Oke, Silahkan ayah bayar listrik aja gak usah bayar PAM, nanti ayah kalu rela mandi atau yang lainnya pake listrik aja, Jangan pake air PAM!!!

Bapak    : @##@##@#

 

Calon E

Bapak    : Kamu SIapa, beraninya ngelamar anak saya?

E              : Saya Seno, om.

Bapak    : Owh, menjadi kamu yang senang gangguin Nobita ?

E              : ITU SUNEO, OM!!!

Bapak    : Trus kamu Seno yang  mana?

E              : SE NO TO DRUG !!! HAHAHA

Bapak    : #@@##@#@##

Cerita Lucu Terbaru

Kado Tahun Baru

Joko ternyata membawa nasib yang baik dikarenakan mampu menikahi seorang wanita yang ia cintainya. Namun  ia juga kudu bersabar pas dihadapkan kepada sang mertua yang selamanya minta kado kala hari-hari yang istimewa, juga pas tahun baru.

Saat libur akhir tahun pun Joko dengan sang istri hendak menginap dirumah sang mertua. Memang tradisi terlihat besar joko layaknya itu berkumpul dengan keluarga besar. Sebelum Joko  berangkat kerumah sang mertua, ia mencoba memutar otaknya. Kado apa yang hendak ia berikan kepada sang mertua.

Sesampainya disana  ternyata benar sang mertua menghendaki kado berasal dari sang menantu

“Menantuku, mana hadiah tahun baru membuat saya” Tanya sang mertua

Sembari berjalan tenang menghadap sang mertua, Joko mengimbuhkan setumpuk kertas beserta kuitansi ke tangan mertua. Tak disangka Joko ternyata mengimbuhkan surat  tanah perkuburan lengkap beserta kuitansi pesanan peti mati, batu nisan dan  seperangkat alat lainnya.

Hadiah berikut di terima oleh mertua dengan tatapan tajam dan mertua jadi tersindir .

Selang beberapa waktu, Akhir tahunpun lagi tiba. Sang mertua ternyata tetap layaknya biasanya., menghendaki kado kepada menantu-menantunya juga kepada Joko.

“Nak, Mana hadiah tahun baru untuk saya” Tanya mertua layaknya tahun-tahun sebelumnya

“Tentu saja tidak ada, kan tempo hari hadiah berasal dari aku belum sempat terpakai menjadi aku tidak sedia kan hadiah lagi ” Jawab Joko samba; nyengir

“@##@#@@#@” Mertua pun selanjutnya tidak mampu berbicara apa-apa

Joko sukses mengakibatkan sang mertua tidak menghendaki kado tiap tahun lagi.

Cerita lucu Dewasa (Suami Istri)

Sepasang suami istri sudah menikah selama belasan tahun. Keduanya membawa kesepakatan yang dipegang sejak ia jadi berumah tangga. Sang suami tak menginginkan smartphone nya diakses oleh sang istri, pas sang istri  meminta  untuk tidak terhubung laci meja dikamar tidurnya. Dengan kesepakatan tersebut, ia yakin bahwa perselingkuhan sang suami tidak akan diketahui.oleh istrinya.

Setelah 10 tahun kesepakatan selanjutnya jadi goyah.  Sang suamipun penasaran dengan isi yang ada dalam laci meja tersebut. Setelah diakses oleh sang suami ternyata barang yang selama ini tidak boleh diketahui oleh sang suami hanyalah dua butir kacang hijau dan uang lima ribu.

“Wahai istriku, ternyata ini yang tidak boleh aku ketahui, apa arti berasal dari dua butir kacang ijo dengan uang lima ribu ini istriku ?” Tanya sang suami

“Sayangku, aku akan beritahu maksudnya, tetapi kamu berjanji ya selamanya sayang serupa aku”, bujuk sang istri.

“Iya pastilah sayang, kan aku selamanya sayang serupa kamu.”

“Maafkan istrimu ya, sebenarnya  aku adalah wanita yang rusak, aku dulu selingkuh. Setiap selingkuh aku letakkan sebutir kacang hijau dilaci meja itu, Kacang itu juga yang mengingatkanku supaya  aku tidak mengulang lagi sayang”

“Gak papalah kan cuma dua kali selingkuh, pas aku sendiri sudah belasan kali ” Ucap sang suami dalam hati sembari memeluk sang istri.

“ Jangan risau sayang, aku akan selamanya mencintaimu meskipun kamu dulu selingkuh. Cintaku tidak akan dulu luntur sedikitpun, selanjutnya uang lima ribu itu apa sayang” Tanya suami kembali

“Karena laci mejanya sangat kecil dan selanjutnya tidak muat, maka kacang ijo yang lainnya  aku menjual dan laku limaribu rupiah” Sambil Nangis terisak-isak

“@##@###@@[email protected]

*Hikmahnya yaitu jodoh adalah cerminan diri, jika kita baik maka pasangan kita juga baik, begitu sebaliknya jika kita selingkuh, pasangan kita juga tidak jauh berlainan dengan kita. Oleh dikarenakan itu jadilah pribadi yang lebih baik.

Cerita Lucu Bahasa Jawa

Layang Kagem Bejo

Bejo iku dadi tahanan ndek suroboyo amergo di anggap melu komplotane teroris. Slamet bapake bejo segera ngirimi layang kanggo bejo. Menika isi layange :

“Jo, bapakmu iki wes sepuh, tur ringkih disempurnakan sedih mikirne awakmu. Saiki wes usume nandur telo le, awakmu isek ditahan to? Njur sopo seng kate ngrewangi ayah macul neng kebon?”

Kacek seminggu banjur bejo mbales layang saking bapake. Anggone ngirim layang bejo nitipne nang sipir penjarane

“Pak, tulung layang iki kekne bapakku. Sakdurunge aku njaluk tulung kebone  ojo di paculi disik, soale aku mendem bedil karo granat ning kebon kuwi pak. Temenan ya pak  ojo dipaculi disik” Jare bejo

Bejo sing pinter iku akhire  iso ngelabuhi sipir. surate disensor karo sipir penjara.

Semiinggu sak bare iku, layange slamet teko maneh.

“Jo, sakbar e aku nampa layangmu, sak peleton Densus anti terror segera maculi kebone bapak. Jarene kate nggolek bedil karo granat sing dipendem, trus aku kudu piye jo. Nyatane bedil karo granate gak onok”

Bejo segera mbales layang saking ayah e

“Bapak, kulo ingkang ngomongi nek ndek kebon onok granat. Jenengan segera tanduri telo mawon. Kan sampun dipaculi kaleh densus. Mboten kesupen ngaturaken matur nuwun marang bapak-bapak densus, mugo-mugo angsal piwales saking Gusti Allah”

 

Cerita Lucu Abu Nawas

Abu Nawas dan Ayam Panggang

 

Suatu hari Raja Harun Ar- Rasyid geram dengan sikap Abu Nawas  dikarenakan beberapa kali sudah membuatnya malu didepan pejabat kerajaan. Oleh dikarenakan itu Raja mengakibatkan jebakan kepada Abu Nawas, jika Abu Nawas gagal hadapi jebakan tersebut, maka hukuman akan diberikan kepadanya.

Dipanggillah Abu Nawas untuk  menghadap sang  Raja, selanjutnya selanjutnya raja mengawali pertanyaannya  jebakannya.

“ Hai Abu Nawas, sudah ada seporsi daging  ayam panggang yang enak dan lezat didepan meja, tolong ambilkan!!” Perintah Raja.

Abu Nawas jadi curiga, dikarenakan ia tak biasa di perintah mengambil alih makanan oleh raja .

“ Sepertinya raja menginginkan menjebakku, aku kudu hati-hati.” Kata Abu Nawas dalam hati.

Akhirnya Abu Nawas menuruti perintah Raja. Namun sebelum saat ayamnya diberikan kepada sang Raja, Raja  menghentikannya dan segera menanyakan kepada Abu Nawas.

“Abu Nawas, ditanganmu sudah ada ayam panggang lezat, silahkan dinikmati”

Spontan Abu Nawas segera hendak menyantapnya, tiba-tiba raja berbicara lagi.

“Tapi ingat wahai Abu Nawas, dengarkan anjuran dariku. Jika kamu memotong paha ayam tersebut, maka  aku akan memotong pahamu dan jika kamu memotong dada ayam, aku akan memotong dadamu. Tidak itu saja, jika kamu memotong dan memakan ayam itu , maka aku tidak segan memotong kepalamu, tetapi jika kau cuma mendiamkan ayam itu akibatnya kau akan kugantung ”

Abu Nawas jadi kebingungan  dengan pilihan yang diberikan oleh sang Raja, ia semakain yakin bahwa  ini Cuma akal-akalan sang raja demi menginginkan menghukumnya. Tidak cuma Abu Nawas ternyata pejabat yang berada disitu merasakan ketegangan atas pilihan sang raja.

Berselang 10 menit kemudian,  sambil berfikir Abu Nawas membolak-balikkan ayam panggang tersebut. Sejenak situasi menjadi hening, selanjutnya Abu Nawas mendekatkan ayam panggang pas di indera penciumannya.

Orang-orang yang berada disitupun jadi bingung dan tidak sadar apa yang hendak Abu Nawas  lakukan. Tidak berselang lama terlihat abu bawas mendekatkan ayam panggang itu pas dibagian pantat daging ayam panggang dan  segera mencium pantat itu.

Selesai mencium pantat ayam bakar tersebut, Abu Nawas berbicara :

“Seperti yang baginda ucapkan tadi, Jika aku kudu memotong paha ayam ini, maka baginda raja akan memotong paha saya. Jika aku kudu memotong dada ayam ini, maka Baginda akan memotong dadaku. Jika aku kudu memotong kepala ini , maka baginda akan memenggal kepalaku pula. Tetapi cobalah baginda melihat apa yang aku lakukan?. Saya mencium pantat ayam ini.”

“Apa maksudmu Abu  Nawas?” Tanya baginda kaget

“Maksud aku adalah jika aku laksanakan demikianlah maka Baginda juga akan membalasnya demikianlah layaknya ayam ini. Nah, kan aku sudah mencium pantat ayam ini, maka baginda juga kudu laksanakan layaknya yang aku laksanakan yaitu mencium pantat ini juga ” Jelas Abu Nawas.

Sontak penjelasan Abu Nawas tingkatkan ketegangan situasi . Para hadirin berupaya menghambat tawa tetapi ragu dikarenakan kuatir dihukum raja. Sedangkan wajah raja segera memerah dan jadi jadi malu dikarenakan jebakannya justru berbalik kepada dirinya  sendiri.

Untuk kesekian kalinya raja kudu menanggung malu lagi. Untuk menutupi rasa malunya, beliau raja segera memerintahkn Abu Nawas untuk pulang dan  membawa ayam panggang tersebut.

“Wahai  Abu Nawas, cepatlah pulang!  jangan hingga aku beralih pikiran” Kata Raja

Setibanya di rumah, Abu Nawas mengundang tetangganya untuk makan ayam panggang  tersebut. Dan tertawa mendengar cerita Abu Nawas tadi

Abu Nawas dan Telur Unta

Suatu hari Raja Harun Ar- Rasyid menderita suatu penyakit yang  aneh. Tubuh raja tiba- tiba kaku dan jadi pegal. Suhu badannya naik dan tidak kuat untuk melangkah. Penyakitnya tambah gawat pas sang raja tidak rela makan.

Berbagai usaha sudah dilakukan, hingga tabib berasal dari manapun sudah didatangkan , dan obat apa-pun dicoba, tetapi hasilnya tetap. Sang raja pun tak kunjung sembuh. Namun ternyata raja tidak menyerah. Sang raja akhirmya mengadakan sayembara dengan hadiah yang besar untuk ornag yang mampu menyembuhkannya.

Berita sayembara selanjutnya terdengar oleh Abu Nawas. Abu Nawaspun tertarik  untuk mengikuti sayembara.  Tanpa berfikir lama Abu Nawas segera menuju ke Istana Raja.

Kedatangan Abu Nawas untuk membuat sembuh raja  mengakibatkan sang raja heran .

“ Wahai Abu Nawas, mengapa kau mengikuti sayembara ini, padahal engkau bukan tabib?” Tanya sang raja.

“ Hehehe.., tuan raja jangan cuma melihat penampilanku saja, begini begini aku mampu membuat sembuh orang yang sakit layaknya raja” Jawab Abu Nawas.

“Benarkah?” Sang rajapun kaget.

“ Tentu tuan raja” Jawab Abu Nawas meyakinkan.

“Sebenarnya sakit apa yang tuan raja derita?” Tanya Abu Nawas kembali.

“Aku juga tidak tahu, tetapi seluruh tubuhku jadi sakit dan badanku panas Abu Nawas” Keluh Raja

“Hahaha” Abu Nawas justru tertawa terbahak-bahak

“Apa yang lucu Abu Nawas?” Tanya sang raja

“Sebenarnya penyakit layaknya itu mudah sekali tuan untuk mencari obatnya” Jelas Abu Nawas

“ Sungguh, apa nama obat itu, selanjutnya dimana mampu aku dapatkan obat itu.” Bujuk Abu Nawas penasaran.

“Baiklah, akan aku beritahu tuan Raja. Carilah dulu telur unta itu. Anda mampu memperoleh dikota Baghdad ini” Terang Abu Nawas.

Seperti mendapat anugerah, sang raja  merasa sangat gembira mendengar Info berikut dan bersemangat untuk memperoleh obat itu.

“ Wahai Abu Nawas, awas jika kau berbohong, akan ku hukum kau” Ancam sang raja

“Cari dulu telur untanya, janganlah kau asal main hukum saja tuan” sanggah Abu Nawas

Keesokan harinya  dengan semangat untuk sembuh, sang raja berangkat dengan pengawalnya untuk mencari telur unta yang dimaksud oleh Abu Nawas. Ia sengaja  menyamar menjadi rakyat biasa agar tidak ada yang sadar bahwasanya dia adalah raja.

Pasar- pasar di kota Baghdad sudah raja kunjungi, tetapi hasilnya nihil. Telur unta yang ia caripun tidak sukses raja temukan. Namun raja tidak menyerah, ia mencoba mencari kerumah- rumah warga . Namun selamanya saja telur unta tidak ada.  Hingga selanjutnya sampailah disebuah hutan. Pengawalpun nampaknya kelelahan, tetapi sang raja tidaka menghiraukannya.

“Awas kau Abu Nawas, jika aku tidak menemukan telur itu akan ku hukum kau” Gerutu raja

“Pengawal, bersiaplah kau untuk menghukum Abu Nawas” Perintah sang raja

“Siap tuan, lebih baik kita pulang saja sekarang. Sepertinya sebetulnya kita tidak ,menemukan telur itu” Jawab pengawal

Namun raja tetap bimbang dengan keputusannya, sambil berfikir ulang. Tiba- tiba seorang kakek lewat dengan membawa ranting

“Tunggu dulu pengawal, cobalah tanyakan dulu kepada satu orang lagi”

“Baiklah tuan”

Sang raja selanjutnya menghampiri kakek tersebut, tetapi melihat situasi kakek yang sudah renta , sang raja tawarkan jasa untuk membawa kayu-kayu itu.

Sesampainya dirumah, kakek berterima kasih kepada raja

“Terimakasih nak, semoga Allah membalas kebaikanmu” Ucap sang kakek.

“Sama-sama kek” Jawab raja singkat.

“Oh ya kek, aku rela tanya. Apakah kakek memiliki telur unta?” Tanya raja yang sejak tempo hari belum ditemukan

“Telur Unta?” Tanya kakek heran.

“Hahahaha” tiba-tiba kakek tertawa terbahak-bahak.

“Apakah pertanyaan aku salah kek”  Tanya raja ragu.

“Nak, didunia ini mana ada telur unta. Setiap hewan yang bertelinga itu melahirkan, bukan bertelur. Jadi mana ada telur unta?” Jelas Kakek.

Mendengar penjelasan kakek, sang raja dan pengawal sontak kaget.

“Astagaa, Benar juga. Mana ada ada telur unta, kan unta melahirkan bukan bertelur” Gumam raja baru tersadar.

“Awas kau Abu Nawas”  tambah sang raja.

Dengan perasaan jengkel selanjutnya sang raja dan pengawal lagi dengan tangan kosong. Keesokan harinya sang rajapun memanggil Abu Nawas untuk menghadapnya. Raja hendak berikan pelajaran kepada Abu Nawas dikarenakan sudah berani mempermainkan sang raja.

Beberapa pas lantas Abu Nawaspun tiba, tetapi dengan santainya Abu Nawas berikan senyum jenaka kepada raja.

“Hai Abu Nawas, beraninya kau membohongiku, cocok dengan keputusanku bahwa aku akan menghukummu jika kau berbohong padaku. Mana ada telur unta. Unta itu melahirkan bukan bertelur.” Jelas Raja

“ Anda benar tuan.” Jawab Abu Nawas membenarkan.

“Lantas kenapa kau menyuruhku mencari telur unta? pokoknya sekarang kamu kudu dihukum!!”. Perintah raja

“Tunggu dulu tuan, di awalnya aku menginginkan bertanya”

“Tanya apa “

“Bagaimana situasi tubuh tuan sekarang?”

“Aku jadi tubuhku sudah tidak pegal dan sakit layaknya kemarin, suhu badanku juga turun” Raja pun terdiam sejenak.

“Abu Nawas, aku sudah sembuh, penyakitku hilang Abu Nawas”

“Aku faham, ternyata perjalananku tempo hari mengakibatkan tubuh-tubuhku yang mulanya tidak bergerak, sekarang bergerak. Dan itu mengakibatkan aliran darahku menjadi lancer. Itu penyebabnya , terimakasih Abu Nawas.”

“Benar tuan, tubuh kamu tidak dibiasakan untuk bergerak, agar aliran darah tuan membeku dan selanjutnya menjadi penyakit. Untuk itulah aku menyarankan  kamu untuk bergerak dengan mencari telur unta tersebut.”

“Memang benar Abu Nawas, akhir- akhir ini aku jarang bergerak dan kerap makan, itu mungkin penyebab aku sakit. Maafkan aku Abu Nawas sudah memarahimu. Aku tidak akan menghukummu, tetapi aku justru akan berikan hadiah kepadamu dikarenakan kamu sudah memberiku anjuran yang luar biasa”

“Terimakasih tuan” Jawab Abu Nawas.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *